Pj Gubernur Bangka Belitung Dorong Transisi PAUD ke SD

Sekilasindonews.com | BANGKA

Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Suganda Pandapotan Pasaribu mendorong transisi PAUD ke SD yang menyenangkan sudah terlaksana dengan baik. Ia berharap, adanya transisi ini sudah diikuti dengan proses belajar-mengajar.

Hal itu disampaikannya, Kamis (26/10/2023) saat menghadiri Open House dan Sosialisasi Gerakan Transisi Pendidikan TK ke SD yang Menyenangkan di SLB Negeri Sungailiat, Kabupaten Bangka.

“Usia 1-12 tahun merupakan fase terpenting dalam membentuk kepribadian anak, sehingga transisi PAUD ke SD ini merupakan hal yang penting dan telah diimplementasikan pada proses pembelajaran,” tuturnya.

Dikatakan Suganda, transisi PAUD ke SD yang dilakukan oleh Bunda PAUD ini merupakan langkah-langkah strategis dalam menciptakan sumber daya manusia yang unggul.

Dirinya juga menambahkan pentingnya menciptakan transisi PAUD ke SD agar dibuat menyenangkan sesuai arahan Kemenristekdikti. Hal ini dilakukan agar anak-anak tidak mengalami culture shock. 

“Sehingga kedepannya kita mampu memanfaatkan bonus demografi mempersiapkan generasi penerus Babel untuk Indonesia Emas 2045,” tuturnya.

Sementara itu, Pj Bunda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Provinsi Kepulauan Babel, Maya Suganda Pasaribu menyampaikan, saat ini kemampuan yang dibangun pada anak di PAUD masih sangat berfokus pada calistung.

“Tes calistung masih diterapkan sebagai syarat masuk SD dan kemampuan calistung dianggap sebagai satu-satunya bukti keberhasilan belajar dan dibangun secara instan,” ujar Maya.

Dijelaskan Maya, ada empat fokus yang perlu dilakukan dalam pembelajaran, yang pertama, satuan pendidikan perlu menghilangkan tes calistung dari proses penerimaan peserta didik baru di SD.

Kedua, Satuan pendidikan perlu menerapkan masa perkenalan bagi peserta didik baru selama dua minggu pertama. Ketiga, satuan pendidikan perlu menerapkan pembelajaran yang membangun enam kemampuan fondasi anak.

“Yaitu mengenalkan nilai agama dan budi pekerti, keterampilan sosial dan bahasa, kematangan emosi, kematangan kognitif, pengembangan keterampilan motorik dan pemaknaan terhadap belajar yang positif,” ujarnya.

Meskipun Kemendikbudristek telah menyediakan alat bantu bagi satuan pendidikan untuk menjalankan transisi PAUD ke SD yang menyenangkan. Namun Maya, menekankan kepada para orang tua, masyarakat, dan mitra pendidikan untuk terus mendukung gerakan transisi PAUD ke SD yang menyenangkan pula.“

Karena dengan keterlibatan semua pihak, setiap anak bisa mendapatkan kemudahan dalam bertransisi dari PAUD ke SD. Mari jaga hak anak dengan memberi dukungan penuh pada gerakan Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan,” tuturnya.  (Budi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *