Cegah HIV/AIDS di Pangkalpinang, KPA Gelar Rakor Bersama Komunitas ODHIV

Sekilasindonews.com |Pangkalpinang -Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kota Pangkalpinang Gelar Rapat Pertemuan Koordinasi bersama Komunitas dan Penggiat Pendampingan dan Dukungan Orang dengan HIV (ODHIV), di Media Centre Pemkot Pangkalpinang, Kamis (16/11/2023).

Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk dapat merespon inisiatif kepedulian dalam upaya menurunkan angka kejadian kasus HIV dan AIDS di daerah wilayah Kota Pangkalpinang.

Rapat tersebut dihadiri oleh Pengelola Program HIV/AIDS Dinkes Kota Pangkalpinang, Pengelola Program HIV/AIDS Puskesmas Melintang Kota Pangkalpinang, Pengelola Program HIV/AIDS OPSI (Organisasi Perubahan Sosial Indonesia), Pengelola Program HIV/AIDS PKBI Riau Pekerja Lapangan (Wilayah Kerja Kota Pangkalpinang), Relawan Penggiat Pendampingan dan Dukungan ODHIV, Komunitas Resiko Tinggi Peduli HIV/AIDS, KPA Kota Pangkalpinang dan Pokja wartawan Kita Pangkalpinang.

Bung Jinggo selaku Ketua Pokja Wartawan Kota Pangkalpinang mengatakan bahwa banyak masyarakat yang tidak paham atau mengerti apa itu ODHIV.

“Seperti diketahui di tahun 2023 ada peningkatan ODHIV, jadi diharapkan dengan kegiatan seperti ini masyarakat khususnya para orang tua bisa mencegah bertambahnya ODHIV,” ujarnya.

Sementara itu, Penatarita selaku Pengelola Program HIV/AIDS dan PIMS Dinas Kesehatan Kota Pangkalpinang memaparkan tentang apa itu HIV/AIDS.

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia. Jadi lambat Laun jika tidak ditangani secara tepat maka menjadi AIDS.

AIDS adalah sekumpulan gejala penyakit yang disebabkan virus HIV. Jadi mau penyakit apapun bisa masuk.

Dikatakannya untuk penanganan AIDS itu lebih susah dibandingkan dengan HIV, namun HIV ini bisa menularkan ke orang lain.

“HIV bisa menular melalui darah, hubungan seksual dan ASI. Makanya setiap Ibu hamil diwajibkan melakukan tes VCT agar bisa terdeteksi hingga tidak menular ke janinnya atau anaknya,” katanya.

Ia juga menerangkan tentang salah satu program Pemerintah yang lainnya yaitu Three Zero 2031.

Three Zero maksudnya tidak ada lagi kasus yang baru, tidak ada lagi kematian karena AIDS dan tidak ada lagi diskriminasi.

Tetapi untuk mencapai itu semua, kami tidak bisa berdiri sendiri, kami membutuhkan bantuan para stakeholder terkait, para relawan dan juga para media.

“Terutama media, karena tidak menutup kemungkinan media adalah yang paling cepat informasinya sampai ke masyarakat,” ujarnya.

Selain itu, Penatarita juga menyampaikan bahwa sembilan (9) Puskesmas di Kota Pangkalpinang juga membuka layanan tes VCT gratis untuk mendeteksi HIV/AIDS.

Dikatakannya siapapun boleh datang ke 9 Puskesmas untuk melakukan tes VCT, misalnya ada warga kecamatan Rangkui mau tes VCT di kecamatan Gabek itu akan dilayani walaupun bukan domisili warga tersebut.

“Semoga melalui kegiatan ini kita bisa berkolaborasi, bekerjasama dalam penanggulangan pencegahan HIV/AIDS, agar tidak semakin meningkat, bahkan kalau bisa menuju Three Zero,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *